Warga Penyak Minta PT MSK Jangan Pakai Fasilitas Swadaya Masyarakat

137

Inspirasi Post || 05 Oktober 2021

KOBA – Ratusan warga Desa Penyak minta PT. Mitra Stania Kemingking (MSK) naikan harga timah mengikuti harga sekarang.

Kepala Desa (Kades) Penyak, Sapawi membenarkan bahwa masyarakatnya berprofesi sebagai Penambang timah mitra kerja PT.MSK meminta ada kenaikan harga timah. Saat ini harga timah dengan kadar SN 1.2 senilai Rp.180 ribu/kg dipasaran.

Sementara PT.MSK membelinya hanya Rp.90 ribu/kg dengan kadar SN 1.2 dan SN 1.3 sebesar Rp.135 ribu/kg” tidak benar.
Yang sebenarnya sbb:

Kadar Sn 1.18-1.19: 90rb
Kadar Sn 1.20-1.21: 110rb
Kadar Sn 1.22-1.23: 115rb
Kadar Sn 1.24-1.25: 120rb
Kadar Sn 1.26-1.27: 125rb
Kadar Sn 1.28-1.29: 130rb
Kadar Sn 1.30-up: 135rb

“Harga ini menurut warga sangat murah sekali, sementara biaya operasional perhari Rp.1 juta. Makanya warga Penyak menyampaikan aspirasi ini ke pihak desa, dan pihak desa telah menyampaikan hal ini ke PT.MSK,” kata Sapawi, Selasa (5/10).

Buntut dari tuntutan warga tersebut, Jum’at (24/9) pihak Desa Penyak membuat spanduk larangan aktifitas PT.MSK melewati jalan sepanjang 8 Km dan pelabuhan Daeng Desa Penyak yang dibuat secara Swadaya masyarakat.

“Sebelum dipasang spanduk, sudah kami sampaikan ke PT.MSK namun belum ada tanggapan pasti,” kata Sapawi.

Sapawi kaget, esok harinya Sabtu (25/9) penambang timah Desa Penyak di wilayah Izin Usaha Pertambangan (IUP) ataupun diluar IUP PT.MSK mendengar suara letusan senjata api sebanyak 3 kali.

“Warga melapor ke kami perangkat Desa Penyak, bahwa telah mendengar suara letusan saat melakukan aktifitas penambangan timah. Saya heran, kok aksi anarkis tidak ada, malah ada suara letusan. Dan hal ini akan ditanyakan ke PT.MSK, apakah letusan itu berasal dari pihak keamanan mereka atau bukan. Kejadian ini, membuat traumagh masyarakat, karena terjadi pertama kali di Desa Penyak,” ungkap Sapawi.

BACA JUGA:  Ketua SMSI Babel Minta Gubernur EvaluasiĀ  Kinerja Kadis Diknas Babel Terkait Surat Edaran Timbulkan Polemik

Mendengar hal-hal yang memicu keributan, akhirnya ratusan warga mendatangi Pelabuhan Daeng Desa Penyak pada Rabu (29/9). Disana warga menyebut tidak menolak kedatangan PT.MSK, namun tuntutan warga juga harus dipenuhi.

“Sementara waktu, warga minta PT.MSP jangan dulu pakai fasilitas swadaya masyarakat sebelum tuntutan warga dipenuhi,” tegasnya.

Terpisah, pihak PT.MSK, Sutoyo menyebut saat ini pihaknya sedang diskusi tingkat internal, lalu terus menjalin komunikasi dengan pihak Desa Penyak.

“Kami sekarang terus berkomunikasi dengan Pak Kades, terkait adanya pemasangan spanduk larangan menggunakan akses jalan dan pelabuhan daeng,” kata Sutoyo saat dihubungi melalui WhatsApp.

Kemudian masalah harga timah, Sutoyo mengaku pihaknya tidak akan menyesuaikan harga timah di luar PT.MSP. Sebab, PT.MSK harus membayarkan pajak, Royalti, Reklamasi dan lain-lain.

“Kalau harga sebenarnya sudah kita naikan, SN 1.2 biasa dibeli Rp.90 ribu/Kg sekarang sudah Rp.110 ribu/Kg. Hargapun bervariasi menyesuaikan kadar SN, tertinggi kadar SN 1.3 itu seharga Rp.135 ribu/kg,” kata Sutoyo.

Disinggung adanya bunyi letusan sebanyak 3 kali, Sutoyo berjanji akan mendalami informasi ini di internal PT.MSK, Iapun mengakui juga mendapat laporan dari kades Penyak, prihal ini.

“Kita cari tahu dulu, belum bisa komentar terkait bunyi letusan di lapangan,” pungkas Sutoyo. (*)